Beberapa alasan mengapa Indonesia bebas dari EMS – Harvestariake
Aquaculture Vietnam 2019
11/11/2019
Informasi Singkat tentang Biofilm pada Akuakultur
12/12/2019
Show all

Beberapa alasan mengapa Indonesia bebas dari EMS

EMS (sindrom kematian dini) atau AHPND (akut penyakit nekrotik hepatopancreatic) untuk pertama kali terjadi di Cina timur selatan pada tahun 2009, yang kemudian menyebar ke Vietnam pada tahun 2010, Malaysia pada tahun 2011, Thailand pada 2012, dan Meksiko pada tahun 2013.

Pada 2013, tim Dr. Lightner menemukan bahwa AHPND disebabkan oleh strain tertentu dari Vibrio parahaemolyticus dengan gen virulen mempengaruhi hepatopankreas udang. V. parahaemolyticus adalah bakteri patogen oportunistik yang dengan cepat mengembangkan biofilm sehingga mampu melekat pada permukaan kitin. Bakteri dapat berubah menjadi bentuk dorman dan menjadi aktif untuk waktu yang lama dalam kondisi kering. Sebagai informasi, Vibrio cholerae dapat bertahan dalam bentuk kering hingga 60 tahun.

Victoria Alday-Sanz disajikan pengamatan rinci tentang EMS dalam presentasinya bertema Teknologi Bioflok dan Penyakit Udang dalam Lokakarya Vietnam pada bulan Desember 2013. Pengamatannya menunjukkan bahwa baik di kolam semi-intensif Meksiko dan kolam intensif di Asia, dasar tambak, apakah dilapisi atau tanah tampaknya menjadi faktor risiko utama. Hal ini divalidasi oleh tidak adanya penyakit pada udang yang ditempatkan di jaring tidak terpengaruh AHPND. P. vannamei, P. monodon dan P. chinensis semua rentan terhadap AHPND. Hal ini dapat diartikan bahwa faktor risiko tidak terjadi perkawinan sedarah bukan menjadi jaminan tahan penyakit ini. Mirip dengan infeksi myonecrosis virus-IMNV, AHPND lebih parah pada suhu tinggi. Perlakuan puasa pakan dapat meningkatkan kesehatan udang. Proses fermentasi harus dihindari di daerah lumpur. Tidak ada kematian dalam kepadatan bakteri patogen 104 CFU/ml.

Beberapa kemungkinan alasan untuk Indonesia tetap bebas dari penyakit sampai hari ini dibahas di bawah ini: Pertama-tama, setelah pengalamannya yang sangat pahit tentang penularan IMNV pada tahun 2006, komunitas budidaya udang di Indonesia sangat berhati-hati dalam hal impor udang lintas batas. Urutan genetik IMNV Indonesia adalah 99,6% mirip dengan IMNV Brasil, disimpan di GenBank. Sebuah Keputusan Menteri Indonesia 17/2006 telah memungkinkan penyusunan peraturan Karantina Ikan Nasional untuk melindungi negara dari pengenalan lebih lanjut penyakit eksotik melalui pergerakan lintas batas. Langkah ini telah membatasi impor stok induk dan post larva yang semena-mena sebelumnya.

Tambak bagian dasar bersih tepat setelah panen di Indonesia

Kedua, sebagian besar petambak intensif di Indonesia memiliki dasar kolam yang sangat higienis. Lebih dari 90% kolam di Indonesia memiliki sistem pembuangan pusat. Lumpur dari plankton yang mati, kotoran udang, dan pakan yang tidak termakan terkumpul di tengah kolam dapat dengan mudah dan teratur dibuang ke saluran keluar hanya dengan menarik pipa vertikal yang diletakkan di siku. Frekuensi aktivitas ini dapat mencapai 5 atau 6 kali sehari.

Tipe radial central drain di Sulawesi Selatan, Indonesia

Lumpur yang terkumpul di dasar tambak merupakan tanggung jawab besar terhadap kualitas air tambak. Lumpur tidak hanya mengkonsumsi sebagian besar oksigen, tetapi juga memfermentasi, dan menghasilkan panas dan nutrisi yang berlebihan bersamaan dengan panas dari fermentasi yang  memungkinkan bakteri patogen berkembang biak. Partikel pakan yang jatuh atau tersapu ke area ini akan terkontaminasi oleh bakteri dan akhirnya dimakan oleh udang. Indonesia sampai sekarang bebas dari AHPND. Status bebas EMS / AHPND-nya bukanlah suatu kebetulan.

Sumber: Poh Yong Thong 2014, Majalah AQUA Culture Asia Pacific.